Melanjutkan cerita tentang makanan yang ringan-ringan kemaren, hari ini saya ingin berbagi tentang sebuah makanan yang ringan di perut tapi sedang lah di kantong hehe 😀 *ringan po..? ketoke kok abot bro*. Makanan ini sekaligus merupakan ambasador kota Jogja itu sendiri. Apalagi kalau bukan Gudeg yang sudah jadi makanan number one seantero kota Jogja. *lak tenan to abot panganane* 😛 Kalau bicara masalah gudeg di Jogja bisa tujuh turunan baru kelar ceritanya, tapi saya singkat aja biar gampang dicerna mulut dan otak. Gudeg itu pada perinsipnya hanya ada dua jenis saja, yaitu gudeg basah dan gudeg kering.

GUDEG-SONGJIE-7

GUDEG-SONGJIE-6

Selanjutnya menjadi pilihan sobat eaters untuk memilih gudeg jenis apa yang sobat eaters suka. Gudeg yang saya share kali ini adalah gudeg yang punya keduanya, tapi orang lebih sering mengidentikan warung gudeg ini sebagai gudeg basah. Mari kita sambut dengan tepukan meriah kepada Gudeg Song Djie Bu Atmo. *plok..plok..plok..* Song djie di sini mirip-mirip bahasa peranakan ya, tapi jangan salah lho, sebenarnya song djie merupakan singkatan dari 01 *mbuh iki nomer opo, sing pasti dudu togel* hahaha..

GUDEG-SONGJIE-2

GUDEG-SONGJIE-3

Warung yang terletak di jalan godean ini memang selalu ramai pengunjung, dan yang pasti buka dari pagi hingga malam hari. Di warung ini juga sedia bubur gurih, tapi biasanya sudah habis sebelum matahari beranjak. Untuk sobat yang males ke jalan godean, mereka juga punya beberapa cabang di kota Jogja, seperti jalan brigjen katamso dan kalau tidak salah jalan hos cokroaminoto juga ada *baru nih* Yang unik dari warung gudeg ini adalah pengunjungnya yang hampir didominasi oleh saudara kira yang punya wajah oriental.

GUDEG-SONGJIE-5

GUDEG-SONGJIE-4

Dari yang saya dengar, kalau sudah seperti ini biasanya warung tersebut punya citarasa yang enak dan mantab. Silahkan sobat eaters datang dan buktikan sendiri dengan lidah kalian masing-masing. Kebetulan saya datang ke warung ini di malam hari ketika warung dalam kondisi yang sepi. Selama saya bersantap diwarung ini, saya perhatikan ternyata lebih banyak orang yang membawa pulang pesanan gudeg mereka ketimbang makan di tempat, yah itu semua memang jadi pilihan masing-masing. Bagaimana dengan Anda..?

GUDEG-SONGJIE-1

GUDEG-SONGJIE-8

Malam itu saya pesan gudeg dengan telor dan ayam suwir. Untuk porsi nasinya boleh dibilang kuli nih *banyak bener man..* Ga abis nih klo nasinya segini banyak. Tapi gudeg telor dan ayam suwirnya memang tiada duanya, rasanya sih memang manis, tapi tidak terlalu manis menurut saya *lidah jowo* ada rasa gurih dari Gudeg Song Djie Bu Atmo yang lumayan menonjol. Untuk isian gudeg ya standar lah kayak gudeg lainnya, tapi bener deh, buat kalian sobat eaters yang tidak suka gudeg yang terlalu manis, Gudeg Song Djie Bu Atmo ini bisa jadi pilihan ketika bersantap gudeg di Jogja.

GUDEG-SONGJIE-10

GUDEG-SONGJIE-9

Saya bukan pakar kuliner, saya hanya ingin berbagi informasi tentang dunia perkulineran di Jogja kepada sobat eaters semua. Karena rasa adalah masalah personal dari lidah kalian masing-masing. Silahkan eaters coba dan buktikan sendiri. Jangan takut untuk datang dan mencicipi langsung ya.. Selamat mencicipi kawan eaters. Selamat berkuliner ria. Jangan lupa beri komentar kalian dibawah ya.. Selamat berjalan-jalan dan mencicipi kuliner khas Jogja lainnya. Salam kuliner 🙂

INFORMATION

Location
Gudeg Song Djie Bu Atmo Gudeg Asli Jogja
Jl Kyai Mojo, No. 104, Tegalrejo (Jalan Godean) Jogja
Telp : (0274) 622408 / 082225088345

Opening Hours
06:00 – 22:00 WIB

Price
Nasi Gudeg + Telor + Suwir (18k)
Nasi Gudeg + Telor (11k)
Teh Manis Panas (4k)

MAP