Semakin asik aja nih Jogja. Tidak perlu lagi jauh-jauh sampe keluar kota atau keluar pulau untuk mencicipi makanan khas nusantara. Salah satunya adalah mie ongklok makanan khas dari Wonosobo. Berhubung saya gaptek perut dengan makanan yang satu ini, maka kali ini saya meluangkan waktu khusus untuk mencicipi mie ongklok di warung Mie Ongklok Bu Renny yang berada di jalan Afandi Gejayan Jogja.

Konon kabarnya kalau mie ini memang wajib kudu dicobain kalau eaters mampir ke wonosobo. Berhubung saya jarang sekali datang ke Wonosobo apa salahnya klo saya cicipi mie ongkloknya di Jogja dulu ya.. Itung-itung ngirit di ongkos.. hhe.. Mie ongklok ini memang salah satu jenis kuliner yang ber genre mie, masih satu bangsa dengan mie ayam deh. Tapi yang membedakan adalah kuah dan mienya.

Kalau kata orang sih semakin kental kuahnya semakin sedap rasanya. Tanpa tedeng aling-aling langsung saja saya pesan satu porsi Mie Ongklok Ceker untuk menu pertama saya. Mie Ongklok yang ditemani dengan ceker ini secara penampilan lumayan menarik. Karena mienya bener-bener ketutupan oleh kuah kentalnya, dan jenis mie yang digunakan adalah mie kuning yang gepeng mirip kwetiau.

Setelah saya cicipi ternyata rasanya mantab gurih dan nikmat. Enak juga nih mie ongklok. *sambil manyun-manyun* Saya rekomendasikan buat eaters semua untuk mencicipinya. Top markotop deh. Cekernya juga empuk dan mudah lepas dari tulangnya. Perpaduan yang sempurna antara mie ongklok dan ceker.

Sebagai teman makan mie ongklo ceker saya juga pesan Tempe Kemul / Mendoan. Tempe yang menjadi trademark kota Wonosobo ini memang sangat pas kalau dicicipi hangat-hangat bersama dengan mie ongklok. Jangan kagetnya kalau tempenya sepertinya kurang matang. Karena inilah ciri khas dari tempe kemul. Yummy deh pokoknya..

Menu yang kedua saya coba adalah Mie Ayam Pangsit. Penasaran dengan rasa Mie Ayam made in Wonosobo ini, apakah rasanya sama atau mirip mie ayam yang lain. Tapi ternyata berbeda. Rasanya memang beda dari mie ayam kebanyakan. Toping ayamnya aja beda bentuknya. Walau Kebetulan hari itu saya kehabisan mie untuk mie ayamnya dan harus rela menggunakan peran pengganti mie yang biasa digunakan untuk mie ongkloknya.

Dan sebagai penutup lagi-lagi saya memesan menu khas dari Wonosobo, yaitu Es Carica. Carica ini konon ceritnya cuma dikembangkan dan tumbuh di Wonosobo. *kayaknya ditempat lain juga ada deh* Bentuknya yang memang mirip dengan pepaya tapi imut ini mempunyai citarasa yang unik yang pas untuk menutup menu mie ongklok saya kali ini.

Masih belum cukup juga.. saya pesan Es Campur untuk menuh-menihin perut buncit ini. hahaha.. Es Campurnya juga enak nih, segerrrr.. Rasa manisnya tidak terlalu pekat jadi tidak membuat cepat eneg di perut.

Sewaktu ingin mengakhiri pesta mie ongklo saya kali ini. Saya tiba-tiba dikejutkan oleh seorang pelayannya yang menyodorkan sepiring Sego Megono Iwak Teri dihadapan saya. “Monggo mas silahkan dicoba, enak lho..” Asyiikkk!! dapet gratisan nih. Sikat habisss..!! Sego megononya enak banget nih. sumpah saya tidak bohong. Rasanya gurih bercampur dengan asinnya teri menimbulkan rasa sensasi yang luar biasa. Maknyuss.. 😀

Selamat mencoba eaters, jangan lupa kasih komentar kalian di bawah ya. Selamat berjalan-jalan dan mencicipi kuliner khas jogja. Salam kuliner 😀

[divider]

Location
Mie Ongklok Bu Renny
Jl. Afandi Gejayan Yogyakarta
(Depan restoran Gadjah Wong)

Opening Hours
12:00 – 21:00 WIB

Price
Mie Ongklok Ceker (6k)
Mie Ayam Pangsit (6k)
Tempe Kemul (@1.5k)
Es Carica (9k)
Es Campur (5k)
Sego Megono Iwak Teri (5k) Free for me.. 😀

[divider]