Pertama kali makan di sini ya jaman SMA. Kebetulan, sekolah saya letaknya tidak begitu jauh dari warung es sido semi ini. Warungnya jadul banget!! Meski jadul, Warung Es Sido Semi di kawasan Kotagede, tepatnya 100 meter sisi selatan kompleks Makam Kotagede ini sangat unik. Kalo belum hapal banget, warung ini dikira rumah biasa. Pokoknya gak ada kesan warung sama sekali.. Biasaaaa banget..!!

Nah..berhubung dah sering makan di situ, saya dah hapal. Asal ada tulisan using berbunyi Warung YS Sido Semi Mbok Mul, itu dia…!! Sempat heran juga, napa YS..padahal jualan es ma bakso. Hmm..kali YS ntu maksudnya es..hihihi…

Begitu masuk ke warung, pemandangan jadulnya lebih terasa. Meja kursi kayu ala desa dan sederet toples berisi aneka cemilan, seperti peyek kacang, belut, krupuk dan sebagainya. Aksen jadul lain ada di dinding-dinding warung, ada daftar harga dengan kurs rupiah tapi pake satuan setali, seringgit, serupiah, sesen, dan sebagainya. Hadeh..gak bayangin dengan duit rupiah sekarang ya… Masa segelas es kopyor harganya 1 rupiah doing..??? Es Burjonya juga cuman 2,5 rupiah.. Nah loo..??

Nih yang unik..ada tulisan dalam huruf Jawa di papan tulis kecil berbunyi PARA TAMU KULA SUWUN SABAR, maksudnya para tamu mohon bersabar. Trus ada lagi tulisan jawa BAYAR DULU MAS SING BENER,,hahaha… nah, yang di depan pintu utama warung juga ada tulisannya YEN SELO SO’ TUTUP… Artinya kalo luang tutup, ato kalo hari selasa juga kadang tutup..hihihi..

Menu di Warung Sido Semi sangat khas, yakni Es Burjo. Es ini dari tahun ke tahun tetep sama. Resep dari Mbok Mul, si empunya gak pernah berubah sejak tahun 1957-an, baik rasa, porsi maupun isinya. Tetep ada bubur kacang ijo, bubur ketan, santan, gula, dan bumbu rempah-rempah. Yang beda adalah ketan yang digunakan adalah ketan putih, bukan ketan hitam seperti es burjo kebanyakan. Soal rasa, jangan ditanya.. Silakan coba maksudnya..!! Beda banget… Meski terkesan lebih encer tapi lebih segar dan gurih. Manisnya nendang..hehehehe..

Dan bakso yang dijual di warung ini sangat berbeda dengan bakso umumnya. Pertama makan rada aneh juga… Masa bakso pake irisan tomat segar,,?? Tapi begitu disantap, rasa agak asam dari irisan tomat ini cocok dengan rasa baksonya. Trus bentuk baksonya gak bulat banget, agak lengket-lengket gimana gitu..

Ini ni minuman jaman kanak-kanak. Berhubung dulu belum tren yang namanya coke, Limun ini yang yoi banget. Maklum…masih balita..hihihi.. Limun yang disaji di sini adalah limun local buatan jogja. Tutup ma botolnya yang bisa dipakai berulang-ulang karena memang dibuat menyatu dengan botolnya. Tutupnya dibuat dari keramik yang dirangkai dengan kawat besi seperti engsel. Jadi bisa dibuka dan ditutup. Jika dibuka…suara zzzzzttttt… Yaaa…jadi laper dehh…!!

So, kalo eaters lagi jalan ke kawasan kotagede, boleh tu nyoba ke warung es sido semi. Gak nyesel dah.. murah meriah dan penuh keunikan..

[divider]

Location
Warung Es Sido Semi
Jalan Centeng Kotagede
(Pasar Kotagede ke Selatan 300m)

Opening Hour
10:00 – 18:00 WIB

Price
Bakso (6k)
Es Burjo (3k)
Es Buah (3k)
Limun (5.5k)

[divider]