Awalnya saya penasaran banget liat warung sate yang satu ini, selalu saja rame didatangi. Gak siang, gak sore, gak juga malam, pasti rame dan penuh antrian. Aslinya rada males kalo musti antri hanya untuk makan. Perut dan nyemprit pluit, tapi makanan belum juga datang. Hadwwhh..bisa nangis kelaparan..hahaha..

Tapi hari Minggu kemaren, saya ok-ok aja ni diajak Mas Partner In Crime nyobain Sate Pak Pong. Jam 8 malam persis sampai di Jalan Stadion Sultan Agung, parkir mobil lalu pesan menu. Kelihatannya sepi, tapi ternyata…pesanan saya datang satu jam kemudian.. 🙁 Tapi gak papa, jeda satu jam itu saya gunakan untuk ngobrol ngalor-ngidul sama Mas Partner In Crime. Dengerin cerita bahagianya..hiyaaa..

Untung Teh Poci Gelas Besar saya duluan nangkring di meja, jadi hujan yang tiba-tiba mengguyur kawasan Bantul Timur ini bisa menghangatkan suasana. Warung Sate Pak Pong ini sudah lumayan luas. Kata teman-teman penyuka sate, dulu tempatnya nyempil kecil, jadi mo makan saja musti ngantri tempat duduk. Belum lagi menunggu pesanan datang, lama pake banget.

Akhirnya, Sate Kambing with Kecap Sauce (halah..kedawan) dan Tongseng Kambing mendarat dengan selamat di meja. Ya, seperti biasa, tugas indera pencecap saya bekerja. Satenya seperti sate kambing biasanya, dagingnya tidak begitu liat, tapi tidak tampak juicy. Soal rasa itu relatif, menurut saya sih bumbunya mending terasa. Not bad lah.. 😛

Tongsengnya lumayan juga. Meski porsinya tidak sebanding dengan kapasitas perut Partner In Crime saya, tapi lumayanlah untuk mengisi sisi lambungnya..haha.. Pedesnya kena, bumbunya juga tidak mengecewakan. Bisa lah jadi alternatif makanan serba kambing.

Jadi, tunggu apa lagi.. Silakan menjadi pengantri berikutnya ya Eaters.. 🙂

[divider]

Location
Sate Pak Pong
Jl. Imogiri Timur KM 10
Timur Stadion Sultan Agung
Telp. 0274 3277822

Opening Hours
10:00 – Habis WIB

Price

[divider]