Udah lama nih ga jalan-jalan dan makan-makan lagi, semenjak disibukkan dengan agenda akhir tahun yang padat *sok sibuk*. Saatnya blusukan lagi, mantabbbb… 😀 Dan target kali ini adalah Jogja bagian timur yang masih belum terjangkau oleh perut saya..hehe.. Sore itu saya bersama partner in food crime menyambangi sebuah kedai atau warung dawet yang berada di pinggir jalan Jogja – Solo Km 15, tepatnya di depan Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala (BP3). Namanya Dawet pandawa.

Katanya sih dawet ini terkenal, dan tidak lengkap rasanya kalau saya juga tidak ikutan mampir ke sini. Walau sore itu Jogja diguyur hujan sangat lebat, namun perut tetap semangat.. hehe.. Jarang-jarang nih minum dawet di pinggir jalan ditemani hujan lebat, so basah basahan deh..

Sesampainya di TKP, kami langsung memesan dawet yang spesial ini.. *ya iyalah ga ada menu lain soalnya* 😛 Dawetnya tidak terlalu manis dan segar. Pas lah pokoknya, mantabbb.. Karena di beberapa tempat saya rasa dawetnya terlalu manis. Makanya agak surprise dengan rasa dawet di tempat ini.

Untuk warung dawet yang boleh di bilang tidak terlalu besar ini, warung ini sangat ramai dikunjungi orang, terbukti walaupun dalam keadaan hujan tetap saja warung ini ramai pembeli, mulai dari pengendara motor hingga mobil.

Untuk teman minum dawet ini ada tape ketan yang siap menambah citarasa dari dawet pandawa ini. Memang menu tape ketan sering digunakan sebagai menu pendamping dawet karena rasanya yang nge-blend dengan minuman dawet.

Jadi buat teman-teman Eaters yang kebetulan lewat jalan Jogja – Solo silahkan mampir ke warung ini untuk sekedar melepas dahaga perjalanan jauh kalian. Selamat mencoba.. dan jangan lupa kasih komentar kalian ya. 🙂

[divider]

Location
Dawet Pandawa
Jl. Jogja solo KM 15 Bogem Kalasan Yogyakarta

Opening Hours
09.00 : Habis WIB

Price
Dawet plus tape (3K)

[divider]