Namanya juga orang Indonesia. Pedas itu sesuatu banget. Makan tanpa cabe atau sambal itu seperti mandi nggak pake sabun. Hayyaahh..analogine kok ngalor-ngidul…hehe.. Tapi beneran lho, kalo diperhatikan, makan yang bener itu yang seperti habis lari muter lapangan bola. Artinya, musti pake pedas dan panas.. Mempesona pokoke..haha..

Di Jogja ini kan banyak banget tu warung makan dengan berbagai kelas yang menyajikan aneka menu serba pedas. Kalo yang hobi makan pedas mah kagak perlu bingung, yang serba pedas dan serba sambal itu ada di hampir setiap sudut kota Jogja. Jadi tinggal wuusshh menclok ke salah satunya. Tapi saya ada alternatif pilihan buat Eaters untuk menjajal jenis sambal yang unik. Nah, di kedai ini menyajikan menu sambal kosek dengan tingkatan yang berbeda-beda. Jadi patut dicoba ini.. 🙂

Sore kemarin, cuacanya sangat mendukung, mendung dan sedikit dingin. Saya dan Partner In Crime saya dengan perut keroncongan muter-muter mencari sesuap nasi dan sepotong ayam goreng. Saya inget pernah makan di daerah Rejowinangun ada tempat makan yang sambalnya khas, langsung saya menuju TKP. Meski kecil dan sedikit nyempil, tapi tulisan di papan nama warung yang eye catching.

Namanya Kedai Kosek. Tempatnya tak begitu luas, tapi ditata apik dengan perabotan dari bambu. Meja dan kursi bambu, kap lampu dari bambu dan lesehan tikar dengan pembatas bambu memberi aksen sederhana dan bersahaja. Berhubung lapar tak bisa ditunda, saya langsung memesan Ayam Kosek. Menu dengan porsi cukup ‘kecil’ ini terdiri dari sepotong ayam goreng, lalapan dan Sambal Kosek. Sambal Kosek dibuat dari cabe rawit yang ditumbuk kasar lalu dituang minyak goreng panas. Di Kedai Kosek, ada tingkatan pedesnya. Saya sih pilih yang biasa saja, itu pun sudah mempesona pedasnya, apa lagi yang pedes tingkat dewa..hehehe..

Partner In Crime saya mang lagi hobi seafood, jadi dia memilih Cumi Kosek. Sama juga seperti ayamnya, cumi goreng tepungnya porsi ‘kecil’. Untuk ukuran perutnya mah cuman nyempil di usus..hihi..

Biar tidak terlalu lega, perut kami diisi lagi dengan sepiring Terong Goreng. Nah, ini yang saya suka, terongnya kering dan crispy. Nggak berminyak dan rasa terongnya itu nggak terasa banget. Jadi malah kayak mendoan gitu.. Enak..!!

Pedas di mulut kami pun digusur dengan Jeniper alias Jeruk Nipis Peras dan Jus Jambu. Jeruk nipisnya terasa dan jus-nya nggak encer. Jadi mantap banget untuk mengguyur tenggorokan kami yang panas.

Hmm…seperti biasa, perut kenyang membuat kami enggan meninggalkan Kedai Kosek. Lampu yang temaram dan lagu-lagu top 40, menunjang suasana yang nyaman. Kalo penasaran, boleh tu dicoba. Tapi jangan lupa bagi-bagi cerita juga ya.. 🙂

[divider]

Location
Kedai Kosek
Jalan Wonosari Km 6, Ketandan, Banguntapan Bantul, Yogyakarta.
(depan POM Bensin Rejowinangun)
Telp 0274-381984

Opening Hours
10:00 – 22:00 WIB

Price
Ayam Kosek (10K)
Cumi Kosek (11K)
Terong Goreng (4.5K)
Nasi per porsi (2.5K)
Jeniper (5.5K)
Jus Jambu (5K)

[divider]