Suatu sore di kantin kantor, anak-anak kumpul di pojokan sambil ngerumpi soal ikan. Maklum, jam makan malam belum datang, tapi perut sudah protes minta diisi. Tiba-tiba Andru nyeletuk, “Iwak Kalen wae!” Oooo…usut punya usut, selidik punya selidik, dia pernah diajak Pak Bos ke Gubuk Makan Iwak Kalen. Wah..aku nggak diajak ik.. 🙁

Daripada gatel kuping denger cerita anak-anak yang sudah nyicip iwak kalen, saya datangi juga Gubuk Makan Iwak Kalen di daerah Godean. Minggu siang, udara panas dan perut yang lapar membawa saya dan My Partner In Crime ke sebuah tempat makan yang biasa banget tapi pengunjungnya rame banget. Ya..Gubuk Makan Iwak Kalen memang banyak dikunjungi penikmat kuliner, baik dari Jogja bahkan luar kota.

Gubuk Makan Iwak Kalen memang menawarkan konsep dekat dengan alam, bangunan bambu dengan atap ilalang menghadap lahan persawahan.. Hmm…bener-bener pas kesan ‘ndeso’-nya. Dari makanan yang ditawarkan memang bener-bener mengingatkan pertama kali saya pindah rumah di desa. Ikan-ikan sungai seperti sili, uceng, wader dan udang sangat-sangat khas. Bumbu sederhana malah membuat cita rasa ikan sungai ini menggugah selera. Semuanya digoreng kering dan disajikan dengan beberapa jenis sambal.

Nah, siang itu saya menyantap Sili Uceng Goreng. Jenis ikan sungai yang sekarang sudah jarang disajikan di meja makan, akhirnya bisa juga saya temui. Rasanya gurih dan renyah. Apa lagi dengan sambal kosek yang lumayan pedas. Hmm…enaknyaa…!!

Menu lain yang saya pilih adalah Belut Uleg Sambel yang nyush..!! Wah..sedikit berbeda dengan menu belut sambel ini. Aroma kencurnya sangat terasa, dan lebih meresap di daging belutnya. Meski tetap harus bertarung dengan tulang belut yang sedikit tajam, tapi perlu dicoba lho.. 🙂

Nah..ini pilihan My Partner In Crime, Udang Kali Goreng dengan sambal kosek. Wah..saya angkat tangan dah..! Sebenarnya rasanya tidak kalah enak, cuma ini senjata ampuh untuk memunculkan alergi yang saya derita..hahaha.. *Partner In Crime yang cerdas.. 🙂 Dan Cah Kangkung yang terlalu empuk ini pun menjadi menu hijau makan siang kami.

Sambal kosek yang pedas membawa tiga gelas minuman tradisional mampir di meja. Ada Temulawak, Bir Plethok dan Wedang Bajigur. Semuanya segar di tenggorokan dan sangat ampuh mengobati rasa pedas di mulut.

Dan dengan perut kenyang, saya lebih leluasa menikmati pemandangan di sekitar Gubuk Makan Iwak Kalen. Ya..sesuai dengan namanya, Iwak Kalen, saya juga masih bisa mendengar gemericik air sungai kecil atau kalen di tepi jalan. Penasaran pingin mencoba..? Silakan lho Eaters..semoga tidak kesasar..hehehe..

[divider]

Location
Gubuk Makan Iwak Kalen 1
Jalan Godean Km 9 Gang Mandungan, Genitem,Sidoagung, Godean Sleman.

Gubuk Makan Iwak Kalen 2
Jalan Pemuda Km 1 Bantul

Opening Hour
08:00 – 22:00 WIB

Price
Uceng Sili Goreng (8K)
Urang Goreng (6K)
Belut Uleg Sambel (7K)
Cah Kangkung (2.5K)
Temulawak (2K)
Wedang Bajigur (2K)
Bir Plethok (2K)

[divider]