Awalnya gak ngeh sama tempat makan di dekat rumah ini. Tiap lewat di situ, taunya cuman pemancingan doang. Tapi pas bener-bener diperhatikan, ternyata ada spanduk gede terpampang tulisan Nasi Bakar Wirosaban. Hmm..jadi penasaran juga ni. Akhirnya, suatu siang, saya mampir juga ke warung ini.

Ternyata tempatnya asik juga. Saung bambu yang dibangun di atas kolam ini memberikan kesan dekat dengan alam. Air kolam di bawah saung juga bersih. Mungkin karena sirkulasinya bagus, sehingga tidak berbau. Yang unik bagi saya adalah pohon teratai di tengah kolam. Serasa di Kebun Raya Bogor..hihi.. Kalo makan di sini siang hari, Eaters perlu waspada anginnya kenceng. Maklum, di tengah sawah.. Tapi, kalo pas hujan, air juga ikut berteduh, makanya dipasang semacam tirai bambu untuk menutupi.

Berhubung sudah lapar, saya pun memesan menu andalannya, Nasi Bakar Sambel Belut. Nasi Bakar Wirosaban ini sangat khas, karena gurihnya meresap sempurna serta harum daun kemangi dan daun singkong sangat kuat. Porsinya cukupan buat saya, tapi bagi yang memiliki perut berkapasitas ekstra ya bakalan nambah.. 😉

Nah, sambal belut di sini menurut saya biasa saja, pedesnya lumayan. Tapi karena belutnya masih liat, jadi aromanya jadi aneh..hehe..

Lanjut… Kedua adalah Nasi Bakar Ayam Bakar. Manis gurihnya oke, cuma ayamnya kecil banget.. Jadi musti dobel deh pesennya..haha.. Apalagi dengan sambal khasnya yang pedesnya pas. Meski huh-hah juga tetep lanjut makan.. 😀

Puas menikmati makan, rasa pedas yang masih tersisa sedikit terobati dengan Es Degan. Meski porsinya kecil, tapi lumayan lah..

So Eaters, cobain ya Nasi Bakar Wirosaban yang gurih dan sambalnya yang mantap. Tempatnya lumayan nyaman dan luas. Tapi datangnya jangan pas lapar ya.. Nunggunya lumayan lama, jadi abis segelas minum, makanan baru datang..hehe.. Silakan mencoba..

[divider]

Location
Jl. Ki Ageng Pemanahan, Wirosaban, Yogyakarta

Opening Hour
10:00 – 22:00 WIB

Price
Nasi Bakar Sambel Welut (8.5K)
Nasi Bakar Ayam Bakar (8.5K)
Es Kelapa Muda (3K)

[divider]