Alhamdulillah..akhirnya Ramadhan datang juga.. Saat Ramadhan tiba, ngabuburit cari menu buka dan ta’jil menjadi momen yang tidak terlewatkan. Nah, di Jogja kan banyak banget tu ada Pasar Sore Ramadhan, yang paling sepuh yang di Kauman. Trus di Jogokariyan, ada lagi di Nitikan, eh..di Pakualaman juga ada. Tapi di sudut-sudut kampung juga banyak Pasar Sore Ramadhan, meski kecil-kecil.

Pulang kantor, iseng-iseng maen ke Pakualaman. Janjian sama Rizky di sana. Memang tidak seramai Pasar Ramadhan di Kauman, Jogokariyan dan Nitikan, maklum baru pertama kali digelar di Pakualaman. Katanya sih untuk menyemarakkan Ramadhan, juga untuk lebih mengenalkan Kraton Pura Pakualaman. Bener juga, soalnya selama ini saya juga lebih tertarik dengan Kauman saja.

Makanan khas Ramadhan memang menjadi menu utama yang ditawarkan di sini. Ada Kolak, Cocktail, Aneka Jus Buah..pokoknya minuman segar untuk buka puasa.

Untuk makanan, kebanyakan adalah goreng-gorengan, seperti martabak, lumpia, sosis, bakwan, risoles. Ya..orang Indonesia kan suka banget sama gorengan, jadi buat buka puasa, rasanya kurang afdol jika tidak menggigit gorengan dan cabe pedas.

Sebenarnya camilan khas Ramadhan itu namanya Kicak. Makanan manis ini terbuat dari ketan, parutan kelapa, dan gula pasir. Tapi kalo di kampung, biasanya dibuat dari tepung gaplek. Tapi rasanya tidak kalah enaknya. Manis karena gulanya, gurih karena parutan kelapa, yang pasti kenyang karena kandungan karbohidratnya lumayan besar.

Nah, selama Ramadhan, boleh dong menjajal makanan dan minuman di Pasar Ramadhan Pakualaman. buka selepas Ashar, sampai jelang Tarawih. Monggo…

[divider]